Sunday, April 24, 2016

Interview with Kreate

Beberapa saat lalu saya menulis artikel berjudul Interview dengan Sang Raja Bboy untuk Dancetraction di Qubicle.id yang berisi obrolan dengan Febian Sumaputra Hidranto a.k.a Kreate the Great.



Berikut obrolan lengkap saya dengan Febian (karena tidak semua bisa anda temukan dalam tulisan saya di tautan di atas):


1. Tahun berapa lo mulai breakin dan gimana ceritanya pertama kali tertarik dengan breakin?

Dari jaman SD kelas 1-2 udah ngasal-ngasal nge-bboy, ngelakuin helicopters atau yg bisa disebut front sweep berulang-ulang karena liat sepupu gue yang lima tahun lebih tua nge-bboy sama temen-temennya pas di Bandung. Tapi untuk bener-bener belajar dan ngeliat lagi pas di tahun 97 di Virginia, Amerika.

Group bboys yang gue lihat pertama namanya "Lions of Zion" dan mereka pun isinya orang-orang dari beragam ras. Ada yang orang Vietnam, ada yang kulit hitam, ada yang latin dan ada juga yang bule. Dari diversity itu gue terkagum, apa lagi pas ngeliat mereka nge-break di tengah-tengah mall. Tertarik sama breaking gak tau kenapa, karena keliatan keren ngeliat orang-orang itu bisa goyangin badannya kaya gitu hehe...


2. Dari mana lo dapetin nama Kreate?

Dari crew mate di crew pertama gue yang dulu namanya "Kurrupt Squad". Awalnya dikasih namanya "Kid Kreate" karena gue satu-satunya yang selalu ngulik gaya sendiri dan ciptain gaya sendiri. Tapi setelah beberapa tahun gue ditarik sama bboy paling jago di Virginia waktu itu namanya Xeno, yang juga anggota dari crew "Flipside Kings". Dia bilang gak usah pake "Kid"-nya dan jadiin "Kreate" aja.

3. Siapa bboy yang jadi inspirasi lo?

 Kalo berurutan sih yang pasti temen-temen SMA gue dari crew pertama gue, terus crew kedua gue di Virginia yang namanya "Arrive To Defy" yang terdiri dari Crisis, Noem, Xeno, Venus, Strife, Wigout, Venus dan Kraft. Terus old school crew dari Virginia "Lions of Zion", yang original-nya yah, bukan yang generasi barunya mereka yang sekarang hehehe... Itu ada Ghost, Scrambles, Noob Saibot dan Golden Child. Sisanya yang pasti extended families gue Lab Ratz Crew, $7 & Fresh Sox. Di luar itu gue suka sama Rock Steady Crew, New York City Breakers, Battle Squad, Boogie Brats (original squad), Flipside Kings.

4. Selama di Amerika apa pengalaman paling berkesan di dunia breakin?

Sempet nyamperin Kmel sama Megas (Boogie Brats) ke New York bareng guru-guru gue; Xeno, Venus, Louiville (Street Masters), Stiff (Street Masters). Saat itu gue baru lihat Kmel di BOTY 98 terus udah seneng banget bakal ketemu dia, eh gak tahunya ada temennya Kmel yang underground king namanya Megas. Megas ini sih yang style-nya paling gue kagumin sampai sekarang. Selain itu pernah battle sama Ivan juga, salah satu inspirasi gue. Ke Miami untuk Who Can Roast The Most 2, 3 & 4. Miami bener-bener buka mata dan pikiran gue tentang bboying.

5. Ada cerita yang akhirnya jadi semacam urban legend mengenai battle antara lo vs Jakarta Breakin waktu lo baru pulang ke Indonesia. Bisa diceritain sedikit?

Hahahaha....Yang gue inget sih pertama kali gue balik gue langsung nanya orang-orang siapa yang paling jago dan crew apa. Dan semua jawabnya Galih dan The Jakarta Breakin. Jadi sebagai bboy yang baru datang ke teritory orang kita harus take over dan kenalan ke mereka dengan cara battle, bukan dengan nyapa mereka lewat email atau ngajak ketemu di tempat latian kalo gue dulu caranya hahaha... Cara kenalan gue sama yang jago-jago di teritory mereka ya dengan cara share the cypher sama mereka. Begitu juga ceritanya pas gue ke Singapura dan Australia.

Balik ke battle lawan Jabreak. Gue waktu itu mainnya sama anak-anak Senayan Breakers, karena emang mereka doang yang bales message gue di guest book Hihopindo waktu itu. Akhirnya lawan Jabreak di-set sama salah satu old school bboy dari Senayan Bboys namanya Indra Dagu dan kita battle lawan Jabreak selama 45 menitan hahaha... Setelah itu gue mulai main dan nongkrong sama anak-anak Jabreak dan sampe sekarang alhamdullilah kita jadi temen baik.


6. Gimana kesan lo ngeliat bboy scene di Indonesia waktu pertama kali pulang ke Indo?

Yang pasti sih yang mereka lakuin kebanyakan tricks. Basics dan foundations-nya masih kurang, apalagi knowledge nya. Jadi karena orang-orang belum tahu siapa gue juga pas jaman itu, kita ikutan battle besar di Jakarta Yang juri-jurinya bboys dari Too Phat dan pengisi acaranya Too Phat sendiri. Kita menangin tuh acara, gue bilang ke diri gue sendiri gue harus menangin ini dulu biar semua kenal dan tau gue siapa abis itu gue baru mau bangun scene bboys di sini lg dari awal dan pelan-pelan.

Setelah itu gue ngejuri acara Global TV Yang namanya "Let's Dance", Itu kita keliling Indonesia, ke semua kota besar dan kecil sampe ke pelosok. Itu gue setiap abis acara gue minta bboys2nya datang ke kamar gue dan gue selalu burn-in lagu-lagu breaks/funks dan klip-klip yang gue punya untuk mereka semua. Gue mau bangun seluruh bboys di Indonesia secara rata. Gak mau jakarta doang yang punya paling banyak source dll. Biar mereka saling compete secara rata dam adil dengan knowledge yang sama.

7. Gimana lo ngeliat perkembangan scene di Indonesia dari waktu lo pertama pulang ke Indo sampai sekarang?
Sekarang sih banyak yang gila hahaha... Keren dan gila. Kiblat mereka beda-beda juga jadi gue seneng ngeliatnya. Gue gak mau arahin mereka ke satu arah doang dan bilang "Harus nonton mereka-mereka kalo mau jd jago". Gak bisa gitu, karena breaking, sama dengan elemen hip hop lainnya, kita harus mengekspresikan apa yang kita suka dan kita rasain di dada kita sesuai dengan selera kita hehehe... Itu kenapa kita semua ngelakuin hip hop in the first place, cus we dont like being told! So express away, do wat makes you happy and be true to you, fuck everybody else.

8. Switch ke Raw Materials. Apa alasan lo bikin Raw Materials?
Alasan kenapa gue bikin Raw Materials karena disaat itu susah banget untuk orang-orang Indonesia untuk ke luar negeri. Gak cuman bboys doang yah, well apa lg bboys yang kebanyakn memang middle class ke bawah (itu di seluruh dunia). Keluar negeri aja dulu harus bayar fiskal yang harganya sejuta untuk per-orang diluar tiket kita. Jadi gue mikir, kenapa ga ajak temen-teman gue yang dari luar negeri untuk datang kesini dan share experience mereka ke bboys di sini. Gue cuma kasih tahu tujuan gue apa dengan acara itu dan mereka selalu support kalo emang tujuannya murni dari hati dan untuk membangun scene di Indonesia.

9. Bisa diceritain insiden di Raw Material 1 yang akhirnya bikin lo harus bayarin tiket untuk semua bboys yang dateng?
Gak semua bboys sih, cuma 200 orang pertama hahaha... Acara itu rame banget. Kayaknya sampe 300-350 orang. Awalnya kita udah deal sama venue itu untuk free entry. Tapi pas hari H orang venue-nya lihat betapa banyaknya orang yang datang dan mereka pengen duitin. Saat itu baru acara pertama gue jadi gue belum begitu ngerti soal kontrak hitam di atas putih, jadi mereka bisa aja ganti deal-nya di menit-menit terakhir karena gak ada kontrak. Ya kesel lah gue dan gue mau semua untuk datang dan jadi bagian dari acara itu. Jadi gue bayarin 200 orang pertama untuk masuk ke acara itu dan setelah acara itu venue itu tutup karena bangkrut hahaha... Makan tuh kemarukan!

10. Kalo lo diminta untuk ngasih saran untuk semua bboy di Indonesia, terutama bboy-bboy baru, saran apa yang akan lo kasih ke mereka?
Yang pasti harus belajar basics & foundations. Semua yang kita bangun kalo gak ada foundation pasti roboh, mau rumah, gedung, mall dll. Jadi penting untuk belajar foundations & basics. Gak harus dilakuin terus, tapi asal tahu dan bisa aja. Karena setelah bosen dengan lihat tricks yang ada di Youtube kalian pasti akan balik lagi ke basics dan pengen masterin basics. Karena basics banyak banget. Basics ada di toprock, footwork, leg work, back work, power, ground power, air power, both ways dan seterusnya.

Setelah bisa basics nah ulik deh tuh basics, pikirin dr gaya basics itu bisa dikemanain atau bisa diapain yang bisa dijadiin gaya lo sendiri. Penting juga untuk bisa power karena kalo gak bisa gerakan kita jadi limited. Kalo udah lumayan bisa itu semua kalian ikutin kata hati kalian aja tuh. Yang kalian rasain di bagian kiri dada hahaha... Lakuin apa yang kalian suka, lakuin apa yang buat kalian happy kalo lagi nge-break, be yourself, do what makes you happy, dont worry about what other people think, we break to express not to impress. Be you cause everybody else is already taken.

11. Shout out?
Shout out to Arthur for the interview. Udah gak ada lagi yang mau ngulik apa isi otak gue dan itu sayang banget gak dilakuin anak-anak sekarang. Karena untuk jadi hebat, kita harus curious terus dan tanya-tanya terus gimana caranya untuk jadi hebat dan gimana cara pikir untuk maju. Harus dimulai dengan cara pikir dan mental dulu sebelum praktek =) Thank you and God Bless all the Bboys in Indonesia. I love you all.




3 comments: