Wednesday, March 6, 2013

Habis Gelap Terbitlah Terang

'Habis gelap terbitlah terang...'
kata Raden Ajeng Kartini lewat judul bukunya yang terkenal itu.

Setelah satu abad berlalu dari saat Mr.J.H Abendanon mengumpulkan surat-surat Kartini dan membukukannya, ternyata kalimat 'habis gelap terbitah terang' masih relevan untuk diterapkan dalam hidup.

Adalah ibu saya yang menggunakan judul buku Kartini itu untuk menganalogikan hidup. Ibu, bagi saya, adalah motivator yang lebih syuper daripada Mario Teguh dan tempat curhat yang lebih tepat daripada Mamah Dedeh. Masukan dan nasehat beliau seringkali menjadi suntikan energi dan semangat ketika saya down, efeknya hampir setara dengan efek bayam terhadap Popeye.

'Percaya deh, habis gelap pasti terbitlah terang', kata ibu suatu ketika.
'Itu udah hukum alam kok, bikinan Tuhan. Habis malam pasti datang pagi'

Dasar saya keras kepala, saya pun ngeyel 'Tapi kalo terlalu gelap kan kita jadi gak bisa liat apa-apa'

Ibu menjawab: 'Justru kalo udah gelap pekat dan sepi sunyi itu tandanya udah deket fajar'
'Coba perhatiin. Kalo baru jam 8 malem, masih rame karena masih banyak orang bangun, masih terang karena masih banyak lampu toko yang nyala, tapi untuk sampe ke waktu matahari terbit kan masih lama. Coba bandingin kalo udah jam 3 dini hari, udah sepi, udah jarang ada orang, udah gelap karena lampu-lampu rumah dan toko udah pada mati, tapi kan untuk sampe ke waktu matahari terbit tinggal beberapa saat lagi', lanjut beliau.

'Makanya kalo ngerasa hidup saat ini lagi ada di fase 'tergelap' dan 'tersunyi' sabar dikit lagi, insyaallah itu udah mau 'fajar' dan terus 'terang benderang'', pungkasnya.

Saya pun cuma bisa senyum membalas kata-kata Ibu itu, sekaligus menjadi ending percakapan malam itu.

Semoga 'fajar' saya sudah dekat.....

Amin

1 comment: